Sandiaga Uno Optimis Pariwisata Serap 4,4 Juta Tenaga Kerja Baru

TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno optimistis target 4,4 juta tenaga kerja baru di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif tercapai pada 2023 ini, sehingga dapat mengurangi pengangguran. “Kita harus semangat dan bergerak cepat dengan 3 G yakni gercak, grebek dan gastol untuk menyerap 4,4 tenaga kerja baru sektor pariwisata dan ekonomi kreatif,” kata Sandiaga saat menutup kegiatan literasi keuangan dukungan pengembangan usaha pariwisata dan ekonomi kreatif 2023 di Desa Cikolelet Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang, Banten, Sabtu, 19 Agustus 2023.

Penyerapan tenaga kerja sektor pariwisata dan ekonomi kreatif tentu dapat membantu program pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Saat ini, pariwisata dan ekonomi kreatif sudah kembali pulih usai pandemi COVID -19.

Program pariwisata dan UMKM di Desa Cikolelet itu dipastikan menyerap lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat setempat. Karena itu, program pariwisata dan ekonomi kreatif harus tepat sasaran, tepat manfaat dan tepat waktu untuk mencari wisatawan-wisatawan yang lebih banyak lagi, termasuk wisatawan mancanegara.

Pemerintah menargetkan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) antara enam juta sampai 8,5 juta tahun 2023. Adapun untuk target pergerakan wisatawan nusantara pada 2023 berkisar antara 1,2 miliar hingga 1,4 miliar. Sedangkan, nilai investasi sektor pariwisata dan ekonomi kreatif 3 miliar dollar AS tahun 2023.

“Kami menerima informasi bahwa tingkat hunian hotel di kawasan Anyer dan Carita saat ini sudah kembali jauh menjadi angka sangat tinggi. Itu jauh dari harapan kita di atas angka ekspektasi tinggi,”kata Sandiaga Uno.

Menurut dia, wisatawan yang mengunjungi destinasi wisata itu jangan sampai menjadi wisatawan “rohali” rombongan yang hanya diam-diam. Namun harus menjadi wisatawan “rojali” rombongan yang jajan-jajan dan beli-beli ekonomi kreatif. “Saya juga jajan kerupuk gadung dan lilin terapi di Desa Wisata Cikolelet. Disitu ada konsumsi dipastikan ada kegiatan ekonomi meningkat.Banten sendiri tumbuh ekonomi 4,7 persen dan inflasi stabil,” kata Sandiaga Uno.

Baca Juga  Kino Indonesia Menjalin Kemitraan Strategis dengan Future Creative Network

Ia mengatakan para pelaku UMKM di desa destinasi wisata Cikolelet perlu ditingkatkan, karena usaha di bidang itu mendapat dukungan keuangan pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif. Pihaknya berharap destinasi wisata desa jangan sampai hanya satu kali ramai hingga dikunjungi pejabat, namun harus ada peningkatan pengunjung wisatawan.

“Kami sudah dua kali ke sini dan memonitoring dinilai cukup maju dan berkembang desa wisata di Desa Cikolelet dan bukan hanya wisata pantai saja,tetapi ada curug dan kegiatan lainya,”katanya menjelaskan.

Sandiaga Uno mengatakan, peningkatan kapasitas UMKM itu juga ada upskilling (keterampilan), riskilling (kemampuan) dan newskilling (kompetensi). Peningkatan kapasitas itu agar usaha yang dilakukan UMKM bisa tumbuh dan berkembang. Jangan sampai wisatawan yang datang banyak juga pembelinya pun banyak, tetapi pelaku UMKM merugi atau tekor.

Iklan

Karena itu, kata dia,mereka pelaku UMKM harus mampu mencatat keuangan dengan baik. “Kalau pencatatan keuangan dengan baik tentu akan menambah omzet,”ujarnya menambahkan.

Sandiaga Uno juga memberikan bantuan penguatan keuangan untuk pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif kepada desa wisata terbaik Desa Cikolelet, Desa Sukarame dan Kelurahan Ulang Jawa masing-masing Rp120 juta.

Sandiaga menyebutkan, festival destinasi wisata desa tahun 2023 yang terbaik pertama Desa Cikolelet Kabupaten Serang, kedua Desa Sukarame Kabupaten Pandeglang dan Lurah Ulang Jawa DKI Jakarta.

Pihaknya mengingatkan destinasi wisata cukup banyak  sehingga harus memiliki indikasi, inovasi, adaptasi dan kolaborasi serta semangat dengan gerak cepat serta tidak lelet. “Kami meyakini pariwisata dan ekonomi kreatif dapat menyejahterakan kehidupan masyarakat pedesaan dan mampu menyerap 4,4 juta tenaga baru,”katanya menjelaskan.

Sementara itu, Ketua Badan usaha milik Karya Bersama Kecamatan Cinangka Kabupaten Serang Ojat Sudrajat mengatakan pihaknya kini menampung produksi UMKM Desa Cikolelet sehingga dapat menggulirkan perekonomian masyarakat setempat. Produksi UMKM yang dikelola Bumdes tersebut sebanyak 10 kelompok mengembangkan kerajinan camilan makanan olahan, kerajinan atap dari daun rumbia, olahan limbah, kopi, dendeng ikan lele dan limbat, penyulingan minyak kelapa, juga budidaya burung puyuh.

Baca Juga  Aksi Politik Perusahaan di Tahun Politik

Selain itu juga produksi kerajinan kapal pesiar,batik, tas bahan baku daun enceng gondok dan lainnya. Selama ini,para pelaku UMKM dapat menyerap tenaga kerja hingga ratusan orang dengan pendapatan rata-rata Rp1,5-2,0 juta per bulan. “Semua produksi UMKM itu, selain dipasarkan di hotel di Pantai Anyer juga di desa wisata Cikolelet,”kata Kepala Desa Cikolelet Kabupaten Serang.

Pilihan Editor: Pemerintah Tak Kunjung Bayar Utang, Pengusaha Ancam Hentikan Pasokan Minyak Goreng



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *